Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian

2 Mar

Share

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Ketika anda Sholat Subuh, Maghrib atau ‘Isya sendirian karena ada udzur misalnya sakit. Ketiga sholat tersebut merupakan sholat jahriyah dimana dikeraskan bacaan sholatnya semisal Surat Al Fatihah. Lantas boleh mengeraskan suara ketika sholat sendirian pada sholat-sholat tersebut ?

Temukan jawabannya dalam soal jawb berikut[1].

Pertanyaan

Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian 1

Apakah wajib hukumnya mengeraskan bacaan pada Sholat Subuh, Maghrib dan ‘Isya ? Bagaimana jika seorang imam sengaja tidak mengeraskan bacaan pada sholat jahriyah tersebut ? Jika seseorang sholat sendirian apakah dia boleh mengeraskan bacaannya ?

 

Jawaban :

Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian 2

“Mengeraskan bacaan pada sholat jahriyah hukumnya tidak wajib namun afdhol/lebih utama. Seandainya seseorang membaca dengan sirr/pelan pada kesempatan yang disunnahkan mengeraskan bacaan maka sholatnya tidak batal. Karena Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda,

لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِأُمِّ الْقُرْآنِ

“Tidak ada (sah) sholat orang yang tidak membaca Induknya Al Qur’an (Al Fatihah)”[2].

Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam tidak mengaitkan bacaan ini dilakukan keras atau sirr/pelan. Apabila seseorang membaca pada bacaan yang wajib dibaca namun dengan suara sirr/pelan maka berarti dia sudah melakukan kewajiban. Namun lebih utama untuk mengeraskan bacaan pada tempat/kondisi yang memang diketahui demikian misalnya pada Sholat Subuh dan Jum’at”.

Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian 3

Seandainya ada imam namun tidak mengeraskan bacaannya pada sholat jahriyah dengan sengaja maka sholatnya sah namun ada kurang/cacatnya. Adapun orang yang sholat sendirian jika dia sholat pada sholat jahriyah maka statusnya diberikan pilihan boleh dikeraskan dan sirr/pelan tergantung mana yang lebih mendekatkan pada kekhusyu’an maka itulah yang dia kerjakan.

Adapun imam yang tidak mengeraskan bacaan pada sholat jahriyah karena lupa maka dia dianjurkan sujud sahwi namun tidak wajib hukumnya. Karena hal tersebut jika sengaja ditinggalkan maka sholatnya tidak batal. Setiap ucapan, gerakan yang tidak membatalkan sholat jika sengaja dilakukan atau ditinggalkan maka tidak wajib sujud sahwi”.

Adapun imam yang tidak mengeraskan bacaan pada sholat jahriyah karena lupa maka dia dianjurkan sujud sahwi namun tidak wajib hukumnya. Karena hal tersebut jika sengaja ditinggalkan maka sholatnya tidak batal. Setiap ucapan, gerakan yang tidak membatalkan sholat jika sengaja dilakukan atau ditinggalkan maka tidak wajib sujud sahwi”.

Mengeraskan Bacaan Sholat Ketika Sholat Jahriyah Sendirian 4

“Adapun jika sholat sendirian pada sholat jahriyah, dia diberikan pilihan (boleh) membaca sirr/pelan atau keras tergantung mana yang lebih mendekatkan dirinya kepada kekhusyukan maka itulah yang dia lakukan”.

Bersama si ‘Godek’ Hudzaifah 21 Jumadil Awwl 1437 H, 1 Maret 2016 M

Aditya Budiman bin Usman bin Zubir

[1] Lihat Majmu’ Fatawa Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin Rohimahullah hal. 73-74/XIII Terbitan Darul Wathon, Riyadh, KSA.

[2] HR. Bukhori no. 756 dan Muslim 394 dan ini lafazh Muslim.

 

 

Tulisan Terkait

Leave a Reply