Hukum Menjadi Makmum Imam Yang Tidak Sempurna Bacaan Al Fatihahnya

21 Oct

Share

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Hukum Menjadi Makmum Imam Yang Tidak Sempurna Bacaan Al Fatihahnya

Segala puji hanya kembali dan milik Allah Tabaroka wa Ta’ala, hidup kita, mati kita hanya untuk menghambakan diri kita kepada  Dzat yang tidak membutuhkan sesuatu apapun dari hambanya. Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah, Muhammad bin Abdillah Shollallahu ‘alaihi wa Sallam, beserta keluarga dan para sahabat beliau radhiyallahu ‘anhum.

Syaikh DR. Sholeh Al Fauzan hafidzahullah ditanya,

ما حكم الصلاة وراء الإمام الذي لا يتقن الفاتحة ؟ وهل يتساوى الأمر إذا كانت الصلاة سرية أم جهرية ؟ وإذا كان الإمام يتقن الفاتحة ولكنه يخطئ كثيرًا فيما سواها؛ فما الحكم في ذلك ؟

“Apa hukumnya menjadi makmum orang yang bacaan Al Fatihah nya tidak sempurna ? Apakah hukumnya sama antara sholat yang bacaannya pelan (sirriyah) atau kuat (jahriyah) ? Jika bacaan Al Fatihah imam sempurna namun imam sering salah membaca pada selain Al Fatihah, maka bagaimana hukumnya ?”

Beliau menjawab,

إذا كان إخلاله بالفاتحة يخل بالمعنى؛ فهذا لا تجوز الصلاة خلفه إلا لمن هو مثله؛ لأن قراءة الفاتحة على الوجه الصحيح ركن من أركان الصلاة؛ فلا تصح الصلاة خلف من يلحن فيها لحنًا يخل بالمعنى؛ كما لو كان يقرأ { أَنعَمتَ عَلَيهِمْ } : ( أنعمتُ ) ؛ بالضم، أو : { الْعَالَمِينَ } : ( العالِمين ) ؛ بكسر اللام؛ هذا يخل بالمعنى؛ فلا يجوز الصلاة خلف من هذه حاله .

أما إذا كان اللحن لا يحيل المعنى؛ فهذا أيضًا لا يجعل إمامًا وهناك من هو أحسن منه قراءة .

وأما اللحن في غيرها من السور؛ فتصح معه الصلاة . لكن لا ينبغي للمسلم أن يتساهل في قراءة القرآن، بل يجب عليه قراءة القرآن بالإتقان ما أمكن ذلك على الوجه الصحيح، ولكن صلاته صحيحة، وصلاة من خلفه صحيحة إذا لحن في غير الفاتحة . لكن إذا كان هناك من هو أحسن منه؛ فلا ينبغي أن يُتَّخذ إمامًا، بل يختار للصلاة الأجود قراءة؛ لقوله صلى الله عليه وسلم : (يَؤُمُّ الْقَوْمَ أَقْرَؤُهُمْ لِكِتَابِ اللَّهِ فَإِنْ كَانُوا فِى الْقِرَاءَةِ سَوَاءً فَأَعْلَمُهُمْ بِالسُّنَّةِ ).

فتجويد القراءة وإتقانها أمر مطلوب، ولا فرق في هذا بين الصلاة السرية والجهرية . . . الكل سواء في الحكم .

“Jika kekurangsempurnaan bacaan Al Fatihah nya mengubah/merusak makna maka tidak boleh menjadi makmumnya kecuali bagi orang yang semisal kurangnya dengan imam bacaannya. Karena bacaan Al Fatihah dengan cara yang benar merupakan salah satu rukun dari rukun sholat. Sehingga tidaklah sah sholat orang yang menjadi makmum imam yang bacaan Al Fatihah nya lahn/tidak sempurna dengan kekurangsempurnaan yang mengubah makna. Misalnya jika imam yang seharusnya membaca (أَنعَمتَ عَلَيهِمْ) namun imam membaca (أنعمتُ) dengan mendhommah huruf ta. Atau seharusnya membaca (الْعَالَمِينَ) namun imam membaca (العالِمين) dengan mengkasroh huruf lam. Maka hal ini adalah ketidaksempurnaan yang mengubah makna. Sehingga tidak boleh menjadi makmum dari imam yang demikian.

Adapun jika lahn/ketidaksempurnaan tidak sampai pada tingkat mengubah makna maka orang yang demikian hendaknya tidak dijadikan sebagai imam jika disana ada orang yang lebih baik bacaannya.

Adapun jika lahn/ketidaksempurnaannya dalam bentuk lain maka sholat orang yang menjadi makmumnya sah. Namun seyogyanya seorang muslim tidak menganggap remeh bacaan Al Qur’an, bahkan wajib baginya membaca Al Qur’an dengan sempurna semaksimal yang bisa dilakukannya. Namun sholatnya tetap sah dan menjadi makmunnya boleh jika lahn/ketidaksempurnaan pada selain Al Fatihah. Tetapi jika ada orang yang bacaannya lebih baik maka tidak selayaknya menjadikan orang yang bacaannya kurang sebagai imam dalam sholat. Bahkan yang seharusnya dilakukan adalah menjadikan orang yang bacaannya lebih baik tersebut sebagai imam. Hal ini berdasarkan sabda Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam,

يَؤُمُّ الْقَوْمَ أَقْرَؤُهُمْ لِكِتَابِ اللَّهِ فَإِنْ كَانُوا فِى الْقِرَاءَةِ سَوَاءً فَأَعْلَمُهُمْ بِالسُّنَّةِ

“Yang berhak menjadi imam suatu kaum adalah orang yang bagus bacaan Al Qur’an nya diantara mereka. Jika kualitas bacaannya sama maka yang paling berhak adalah orang yang paling mengetahui sunnah/hadits diantara mereka”[1].

Maka tajwid dan kesempurnaan bacaan adalah sebuah perkara yang dituntut. Hal ini sama hukumnya pada sholat yang bacaannya dipelankan (sirriyah) atau yang bacaanya dikuatkan (jahriyah)”[2].

Mudah-mudahan bermanfaat.

 

 

Sigambal, 14 Dzul Hijjah  1434 H

 

 

 

Aditya Budiman bin Usman

-yang mengharap ampunan Robbnya-



[1] HR. Muslim no. 1564.

[2] Al Muntaqoo min Fatawaa Al Fauzan hal. 51-52/49.

Tulisan Terkait

One Comment ( ikut berdiskusi? )

  1. zumrodin ahmad
    Oct 21, 2013 @ 03:15:04

    Siippp

    Reply

Leave a Reply