Beda Sabar dan Ridho

7 Aug

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Beda Sabar dan Ridho

 

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maawalaah.

Diantara buah keimanan yang benar terhadap takdir Allah (klik di sini) atau dalam bahasa syari’atnya qodho dan qodar Allah adalah adanya keridhoan seorang hamba atas apa yang Allah takdirkan pada dirinya dan kehidupannya.

Lantas apa yang dimaksud dengan ridho ? Dan apa bedanya dengan sabar ?

Share

Tercelanya Kesombongan

21 Jul

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Tercelanya Kesombongan

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Ada sebuah dosa yang merupakan dosa pertama kepada Allah Ta’ala. Sebuah dosa yang dosa yang digariskan, dicontohkan Iblis kepada para pengikutnya. Dia pun meridhoi dosa tersebut untuk orang-orang yang mengikutinya. Dia akan menempatkan mereka pada posisi kehancuran yang luar biasa, kerusakan besar karena telah mewarisi dosa yang buruk akibatnya ini. Ketahuilah dosa tersebut adalah kesombongan. Inilah dosa dan kemaksiatan yang yang paling buruk. Wajib bagi seorang hamba Allah yang beriman untuk mewaspadainya. Sebab dosa ini akan menghasilkan dosa-dosa lainya dan menggiring pada berbagai keburukan. (لأنه ذنبٌ يوقِع في ذنوب وشرٌ يجر إلى شرور)

Share

Pelajaran Dari Bangun Tidur Part 2

17 Jul

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Pelajaran Dari Bangun Tidur Part 2

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Tidur merupakan sebuah kenikmatan yang patut disyukuri. Bangun dari tidur juga merupakan sebuah kenikmatan lain yang tentu wajib untuk disyukuri juga. Disyukuri dengan memuji Allah ‘Azza wa Jalla atas nikmat ini dan mengingat kembali tujuan utama anda dibangunkan adalah untuk kembali berdzikir, mengingat Allah dan melaksanakan ibadah hanya kepada Nya.

Share

Masih Sinis Liat Orang Celana Cingkrang?!

10 Jul

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Masih Sinis Liat Orang Celana Cingkrang ?!

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Seiring dengan tersebarnya ilmu agama dengan berbagai wasilahnya berdampak pada tersebarnya penerapan berbagai sunnah[1] Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam di berbagai tempat dan kesempatan. Salah satu sunnah tersebut adalah meninggikan pakaian di atas mata kaki atau yang populer dengan istilah cingkrang.

Share

Jangan Kotori Dirimu Dengan Maksiat Setelah Romadhon

30 Jun

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Jangan Kotori Dirimu Dengan Maksiat Setelah Romadhon

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Pertama

Allah Subhana wa Ta’ala berfirman tentang tujuan akhir yang diharapkan dari kewajiban puasa di Bulan Romadhon,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa”. (QS. Al Baqoroh [2] : 183)

Maksud pokok Allah ‘Azza wa Jalla mewajibkan kita berpuasa adalah agar mampu bertaqwa. Sebab, ketika berpuasa kita mampu meninggalkan hal-hal yang halal di luar puasa. Maka sudah sepatutnya dan kita seharusnya mampu meninggalkan hal-hal yang Allah Ta’ala haramkan setelah Bulan Romadhon.

Intinya ingat tujuan puasa bukanlah sekedar menahan rasa lapar dan haus. Sungguh rugi jika puasa kita hanya menghasilkan rasa lapar dan haus namun tidak melahirkan insan baru, yang lebih bertaqwa dari sebelum Romadhon. Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda,

رُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلَّا الْجُوعُ

“Betapa banyak orang yang berpuasa namun tidak menghasilkan apapun kecuali rasa lapar semata”[1].

Share

Jumlah Rokaat Sholat Witir

9 Jun

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Jumlah Rokaat Sholat Witir

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Bulan Romadhon merupakan bulan yang sangat dinanti-nanti kaum muslimin karena berlimpahnya pahala dan disyariatkannya berbagai amalan yang tidak ada di selain Bulan Romadhon. Diantaranya adalah disyariatkannya sholat malam berjama’ah di mesjid. Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda,

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا, غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Siapa saja yang mengerjakan Qiyam Romadhon (termasuk sholat malam di Bulan Romadhon -pen) atas dasar iman dan mengharapkan pahala maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu”[1].

Share

Pelipatgandaan Ganjaran Puasa Romadhon

29 May

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Pelipatgandaan Ganjaran Puasa Romadhon

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Rasa syukur beriring pujian kita haturkan kepada Allah sebab kita masih dapat berjumpa dengan Bulan Romadhon, bulan yang penuh keberkahan.

قَدْ جَاءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ افْتَرَضَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ

“Telah datang kepada kalian Bulan Romadhon, bulan yang penuh berkah. Allah mewajibkan bagi kalian puasa pada bulan tesebut”[1].

Share