Kaidah Penting Dalam Iman

22 Sep

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Kaidah Penting Dalam Iman

 

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Shahabat muslim yang semoga Allah ‘Azza wa Jalla melindungi kita semua. Salah satu ciri orang yang bertaqwa adalah beriman pada hal yang ghaib. Allah Subhana wa Ta’ala berfirman,

الم (1) ذَلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ (2) الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ

 “Alif Lam Mim. Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib”.

(QS. Al Baqoroh [2] : 1-3)

Share

Makna Asmaul Husna, Ar Rozzaaq dan Ar Rooziq

13 Sep

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Makna Asmaul Husna, Ar Rozzaaq dan Ar Rooziq

 

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maawalaah.

Kembali kita melanjutkan artikel seputar penjelasan ringkas makna dari Asma’ul Husna Allah ‘Azza wa Jalla. Pada kesempatan kali ini kita telah sampai pada makna  Ar Rozzaaq dan Ar Rooziq.

Makna Ar Rizqu Secara Bahasa

Syaikh DR. Muhammad Hamud An Najdi Hafizhahullah mengatakan[1],

“Ar Rizqu adalah segala sesuatu yang dapat diambil manfaat darinya”.

 

Share

Tafsir Surat Al Kahfi (23)

9 Sep

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Tafsir Surat Al Kahfi (23)

 

Segala puji yang disertai pengagungan seagung-agungnya hanya milik Allah Subhanahu wa Ta’ala dan perendahan diri kita yang serendah-rendahnyanya hanya kita berikan kepadaNya Robbul ‘Alamin yang telah menurunkan Al Qur’an sebagai petunjuk. Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi was sallam, istri-istri Beliau, Keluarganya, para Sahabatnya dan ummat Beliau yang senantiasa meniti jalannya dengan baik hingga hari kiamat.

[Tafsir Surat Al Kahfi ayat 28]

Allah Subhana wa Ta’ala berfirman,

وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ وَلَا تَعْدُ عَيْنَاكَ عَنْهُمْ تُرِيدُ زِينَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ وَكَانَ أَمْرُهُ فُرُطًا

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang berdo’a kepada Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap Wajah Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) karena mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas”. (QS. Al Kahfi [18] : 28).

 

Share

Kera Sekarang dan Manusia yang Dijadikan Kera

23 Aug

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Kera Sekarang dan Manusia yang Dijadikan Kera

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Allah Subhana wa Ta’ala dengan shifat kemahatahuan dan kemahahikmahan Nya telah menetapkan bahwasanya ada sebagian orang yang diubah menjadi kera dan babi. Misalnya dalam firman Allah ‘Azza wa Jalla,

قُلْ هَلْ أُنَبِّئُكُمْ بِشَرٍّ مِنْ ذَلِكَ مَثُوبَةً عِنْدَ اللَّهِ مَنْ لَعَنَهُ اللَّهُ وَغَضِبَ عَلَيْهِ وَجَعَلَ مِنْهُمُ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ وَعَبَدَ الطَّاغُوتَ أُولَئِكَ شَرٌّ مَكَانًا وَأَضَلُّ عَنْ سَوَاءِ السَّبِيلِ

 “Katakanlah, ‘Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi (Yahudi) dan (orang yang) menyembah thoghut ?’ Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus”. (QS. Al Maidah [5] : 60)

Yang jadi pertanyaan kita, apakah kera dan babi yang ada sekarang ini merupakan keturunan dari manusia yang Allah ubah menjadi kera ini atau bukan ?

Share

Ajak Mereka Dengan Tauhid Dahulu

13 Aug

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Ajak Mereka Dengan Tauhid Dahulu

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Setiap kita tentu menginginkan kebaikan. Kebaikan tersebut kita inginkan untuk diri kita sendiri, orang tua, istri, anak-anak, sanak saudara dan tentunya kaum muslimin seluruhnya. Bahkan kita pun menginginkan kebaikan kepada orang yang tidak seaqidah dengan kita. Tentunya kebaikan untuk mereka adalah kebaikan agar mendapatkan hidayah menuju Islam.

Saking inginnya kita pada kebaikan yang ada pada diri kita juga dapat dirasakan oleh orang-orang yang kita sayangi, masyarakat yang kita cintai, tak jarang membuat kita tergesa-gesa mendapatkannya. Ketika kita sudah tidak mencukur jenggot maka kita pun langsung mengarahkan saudara kita untuk tidak mencukurnya. Ketika kita tidak lagi isbal, maka kita pun langsung menginginkan saudara kita tidak lagi isbal. Kita pun menyampaikan sabda Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam,

مَا أَسْفَلَ مِنْ الْكَعْبَيْنِ مِنْ الْإِزَارِ فَفِي النَّارِ

“Pakaian yang melebihi kedua mata kaki maka tempatnya di neraka”[1].

Ketika kita menyampaikan hadits ini, serta merta kita mengingkan saudara kita untuk seketika itu pun langsung bergerak mengambil gunting dan memotong celananya. Tidaklah yang kita inginkan kepadanya kecuali kebaikan. Namun apa yang terjadi, ketika saudara kita enggan melakukan apa yang kita inginkan sikap kita kepadanya pun berubah 180 derajat. Laa Salam wa laa Kalam (tidak lagi mengucapkan salam kepadanya, tidak pula lagi bertutur kata).

Share

Mengikuti Sunnah Dalam Amal dan Keyakinan

10 Aug

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Mengikuti Sunnah Dalam Amal dan Keyakinan

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Makin ke belakang, makin banyak kaum muslimin yang mulai akrab dengan istilah sunnah Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam. Istilah sunnah Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam pun mulai dipahami sebagai istilah para ulama ahli ushul. Namun lebih kepada masalah yang nampak semata. Misalnya jenggot, celana cingkrang, cadar, dan seterusnya dari sunnah-sunnah Nabi yang terlihat. Padahal istilah sunnah jauh lebih luas dari itu, sebagaimana apa yang disebutkan  Syaikh DR. Muhammad bin Husain bin Hasan Al Jaizaniy Hafizhahullah,

“Yang dimaksud dengan Sunnah di sini (istilah ushul –pen) adalah jalan, metode yang dijalani dalam beragama. Yaitu (metode –pen) yang Rosulullah Shollallahu ‘alaihi wa Sallam, Kulafaur Rosyidun berjalan di atasnya baik berupa i’tiqod, keyakinan, amal dan ucapan. Walaupun secara umum istilah sunnah digunakan secara khusus dalam permsalahan i’tiqod/keyakinan sebab inilah pondasinya agama[1] dan menyelisihi sunnah dalam permasalahan i’tiqod/keyakinan merupakan sebuah bahaya yang besar[2].

Share

3 Kelompok Menyimpang Dalam Masalah Takdir

3 Aug

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

3 Kelompok Menyimpang Dalam Masalah Takdir

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maawalaah.

Beriman terhadap takdir baik dan buruknya merupakan salah satu bagian dari rukun iman yang enam. Rosulullah Shollallahu ‘alaihi wa Sallam pernah ditanya Jibril ‘alaihissalam tentang apa itu iman. Lantas beliau Shollallahu ‘alaihi wa Sallam menjawab,

أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ

“Engkau beriman kepada Allah, malaikat Nya, kitab-kitab Nya, para rosul Nya, hati akhir dan engkau beriman terhadap takdir baik serta buruknya”[1].

Lalu Jibril ‘alaihissalam pun membenarkan jawaban beliau.

Share