Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur ?

5 Feb

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Mungkin kita pernah bertanya, mengapa Allah ‘Azza wa Jalla jadikan adzab qubur merupakan perkara ghoib ?

Diantara hikmahnya adalah apa yang disampaikan Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin Rohimahullah berikut,

Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur 1

“Hikmah dari Allah menjadikan adzab qubur termasuk perkara ghoib adalah :

Pertama, Sesungguhnya Allah Ta’ala merupakan Dzat Yang Paling Kasih Sayang Kepada Para Hamba Nya. Kalau seandainya kita dapat melihat adzab qubur tentu hidup kita akan susah. Karena seorang manusia jika dia melihat ayahnya, saudaranya, anaknya, istri-istrinya, karib kerabatnya sedang diadzab di qubur tentu dia tidak akan sanggup dan lemas. Sehingga dia akan bersedih hati dan tidak mampu beristirahat. Jadi (dijadikannya adzab qubur) diantara nikmat dari Allah Subhana wa Ta’ala”.

Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur 2

Kedua, Sesungguhnya adzab qubur merupakan ‘aib bagi sang mayit. Maka seandainya mayit ini telah Allah tutupi dosa-dosanya antara dia dan Allah sehingga kita tidak mengetahuinya. Kemudian setelah dia meninggal dan Allah memperlihatkan adzab atasnya. Maka jadilah hal tersebut menjadi ‘aib luar biasa baginya. Maka dijadikannya adzab qubur termasuk perkara yang ghoib merupakan kasih sayang Allah bagi sang mayit”.

Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur 3

Ketiga, Boleh jadi seseorang akan menjadi kesulitan menguburkan mayit sebagaimana dikabarkan Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam,

فَلَوْلاَ أَنْ لاَ تَدَافَنُوا لَدَعَوْتُ اللَّهَ أَنْ يُسْمِعَكُمْ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

“Kalaulah bukan karena kalian akan berlari ketakutan sungguh aku akan berdo’a kepada Allah agar Dia memperdengarkan kepada kalian adzab qubur”[1].

Pada hadits ini terdapat kabar bahwa penguburan mayat mungkin menjadi susah dan memberatkan serta tidak terlaksana (jika adzab qubur dapat didengarkan manusia). Terlebih jika mayit yang akan dikuburkan merupakan orang yang berhak mendapatkan adzab telah diadzab walaupun di atas permukaan bumi. Akan tetapi boleh jadi orang-orang akan membayangkan bahwasanya adzab qubur tidak terjadi melainkan ketika penguburan mayit. Sehingga mereka tidak akan mau saling menguburkan (menguburkan orang yang telah wafat diantara mereka –pen)”.

Hikmah Di Balik Ghaibnya Adzab Qubur 4

Keempat, Sesungguhnya jika adzab qubur dapat dilihat secara zhohir maka tidak ada pembeda mengimaninya dan yang tidak mengimaninya. Karena sesuatu yang nyata terlihat tidak mungkin diingkari. Sehingga semua manusia akan beriman sebagaimana firman Allah Ta’ala,

فَلَمَّا رَأَوْا بَأْسَنَا قَالُوا آَمَنَّا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

“Maka tatkala mereka melihat adzab Kami, mereka berkata, “Kami beriman hanya kepada Allah semata”. (QS. Ghofir/Al Mukmin [40] : 84)

Jika manusia melihat, mendengar mereka yang dikubur saling berteriak minta tolong maka manusia akan beriman dan tidak ada yang ingkar. Karena dia sudah yakin dengan adzab dan melihatnya dengan mata kepalanya sendiri seolah-olah itu terjadi padanya. Hikmah Allah Subhana wa Ta’ala sangat agung. Seorang mukmin yang hakiki adalah orang yang benar-benar yakin khabar (baca : keterangan) dari Allah melebihi keyakinannya terhadap hal yang dia lihat sendiri dengan matanya. Karena berita dari Allah ‘Azza wa Jalla tidak ada jalan atau kemungkinan adanya keraguan dan dusta/bohong. Sedangkan hal yang kita lihat dengan mata kepala sendiri memungkinkan masih ada keraguan tentang keadaan sebenarnya. Betapa banyak orang yang bersaksi bahwasanya dia telah melihat hilal padahal yang dia lihat adalah (cahaya) bintang ? Betapa banyak orang yang bersaksi bahwa dia telah melihat hilal padahal yang dia lihat sebenarnya adalah seberkas cahaya putih yang terpantul ? Ini semua adalah wahm/sangkaan lemah. Betapa banyak orang yang melihat bayangan dan mengatakan bahwa yang dia lihat adalah orang. Padahal yang sebenarnya itu hanya batang kurma. Betapa banyak orang yang melihat benda yang (sebenarnya) diam namun dia lihat sebagai sesuatu yang bergerak dan sebaliknya. Namun berita, keterangan dari Allah tidak ada celah keraguan sedikitpun selamanya”.

[Diterjemahkan dari Majmu’ Fatawa Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin Rohimahullah hal. 33-34/II Terbitan Darul Wathon, Riyadh, KSA.]

Mudah-mudahan menambah iman kita terhadap adzab qubur.

 

 

Setelah Subuh, 24 Robi’ul Akhir 1437 H, 3 Pebruari 2016 M

Aditya Budiman bin Usman bin Zubir

[1] HR. Muslim no. 2868.

 

 

 

Tulisan Terkait

Leave a Reply