Fawaid dari kitab Tahzib Tashil Al Aqidah Al Islamiyah [7]

13 May

Share

Fawaid dari kitab Tahzib Tashil Al Aqidah Al Islamiyah [7]

Topik Pembahasan Ketiga

Pertengahan Ahlus Sunnah diantara Kelompok-Kelompok Menyimpang [Bagian 2]

Setelah Syaikh Prof. DR. Abdullah bin Abdul Aziz Al Jibrin hafidzahullah menyampaikan 2 ushul yang menjadi ciri pertengahan aqidah ahlus sunnah dalam masalah aqidah diantara kelompok-kelompok yang menyimpang, maka beliau hafidzahullah melanjutkan menyampaikan ushul yang selanjutnya

[3] Ushul Ketiga : Masalah Qodho’ dan Qodar

Ciri pertengahan khusus yang dimiliki oleh Ahlu Sunnah wal Jama’ah dalam masalah qodho’ dan qodar ini merupakan pertengahan dari dua kelompok ekstrim yaitu Qodariyah dan Jabariyah. Yang mana qodariyah merupakan kelompok yang meniadakan/menihilkan adanya qodar, mereka mengatakan, “Sesungguhnya (seluruh) perbuatan hamba, keta’atan dan maksiat yang mereka kerjakan tidak terdapat dalam qodho’ dan qodar Allah”. Maka Allah menurut anggapan mereka tidaklah menciptakan perbuatan hambaNya dan tidak pula ada masy’iah/keingingan Allah terhadap perbuatan hambaNya, akan tetapi menurut mereka perbuatan hamba adalah suatu yang berdiri sendiri tidak tergantung pada kehendak Allah melainkan hanya tergantung pada kehendak hamba. Dengan kata lain mereka menganggap hambalah yang menciptakan/mengadakan perbuatan mereka sendiri tanpa ada keterkaiatan dengan kehendak Allah. Maka dengan kayakinan/aqidah mereka ini secara tidak langsung maka mereka telah menetapkan pencipta (lain) di alam semesta ini bersama Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan hal ini merupakan kesyirikan terhadap masalah rububiyah Allah[1]. Dengan keyakinan sesat mereka ini maka mereka memiliki sisi kesamaan dengan kaum majusi yang mana mereka (kaum majusi) mengatakan, “Di alam semesta terdapat dua pencipta[2]”. Oleh karena itulah Nabi shallallahu ‘alaihi was sallam mengatakan,

الْقَدَرِيَّةُ مَجُوسُ هَذِهِ الأُمَّةِ الْمُكَذِّبُونَ بِأَقْدَارِ اللَّهِ إِنْ مَرِضُوا فَلاَ تَعُودُوهُمْ وَإِنْ مَاتُوا فَلاَ تَشْهَدُوهُمْ

Qodariyah adalah majusinya ummat ini (ummat islam), mereka adalah orang yang mendustakan qodar Allah jika mereka sakit maka janganlah kalian menjenguknya dan jika mereka mati maka  janganlah kalian menghadiri pemakamannya”[3].

Sedangkan Jabariyah yang merupakan kebalikan dari Qodariyah memiliki keyakina/aqidah bahwa sesungguhnya hamba dipaksa (Allah) untuk melakukan perbuatan mereka. Mereka (Jabariyah) menganggap bahwa hamba Allah seperti bulu yang ada di udara yang tidak memiliki kemampuan dan keinginan untuk melakukan perbuatan mereka.

Maka di tengah dua kelompok yang menyimpang ini Allah berikan hidayah kepada Ahlu Sunnah. Maka mereka (Ahlu Sunnah) menetapkan bahwa sesungguhnya hamba merupakan pelaku hakiki perbutan mereka sendiri dan perbuatan mereka dinisbatkan/disandarkan kepada mereka secara hakiki namun perbuatan hamba terjadi dengan takdir dan masyi’ah/kehendak Allah maka Allah Subahanahu wa Ta’ala merupakan pencipta hamba sekaligus pencipta perbuatan mereka, sebagaimana firman Allah Subahanahu wa Ta’ala,

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ

“Allahlah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat[4]”.(QS. Ash Shoffat : [37] 96).

Sebagaimana bagi manusia ada masyi’ah/keinginan demikian pula bagi Allah ada masyi’ah/kehendak, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

“Dan kamu tidak dapat menghendaki (istiqomah dan bertauhid) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam.(QS. At Takwir : [81] 29).

Bersamaan dengan hal tersebut Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan para hambaNya untuk ta’at kepadanNya dan RosulNya serta Allah larang untuk berbuat maksiat kepadaNya. Allah ‘azza wa jalla telah menegakkan hujjah kepada hamba-hambaNya dengan mengutus para rosul dan diturunkannya Al Qur’an maka barangsiapa yang ta’at kepadaNya berarti ia telah ta’at kepada Allah di atas bayyinah/hujjah dan atas kehendaknya sendiri maka ia berhak mendapatkan balasan yang baik dari Allah. Demikian juga barangsiapa yang berbuat maksiat kepada Allah berarti ia telah berbuat kemaksiatan di atas bayyinah/hujjah dan atas kehendaknya sendiri maka ia berhak mendapatkan hukuman dari Allah, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا وَمَا رَبُّكَ بِظَلَّامٍ لِلْعَبِيدِ

Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh maka (pahalanya) kembali pada dirinya sendiri dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) kembali pada dirinya sendiri. Dan sekali-kali tidaklah Rabbmu berbuat kedholiman pada hamba-hambaNya.”.(QS. Fushilat : [41] 46).

Ahlus Sunnah wal Jama’ah beriman kepada qodho dan qodar dalam 4 tingkatan yang terdapat dalam Al Qur’an dan Sunnah :

[1]. Ilmu Allah meliputi segala sesuatu. Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Mengetahui atas semua perkara yang telah terjadi, perkara yang akan terjadi dan atas apa yang akan dikerjakan mahlukNya sebelum Dia menciptakan mereka.

[2]. Pencatatan Allah Subhanahu wa Ta’ala tentang semua perkara yang akan terjadi di Lauhil Mahfudz 5o.ooo tahun sebelum penciptaan langit dan bumi.

[3]. Masyi’ah/kehendak Allah pasti terjadi, Qudroh Allah yang meliputi segala sesuatu. Segala sesuatu yang diinginkan Allah pasti terjadi dan segala sesuatu yang tidak dikehendaki Allah pasti tidak terjadi. Demikian juga semua yang terjadi maka Allah pasti menghendakinya sebelum hal tersebut terjadi.

[4]. Sesungguhnya Allah adalah Dzat yang menciptakan segala sesuatu. Maka Allahlah satu-satunya yang menciptakan pelaku suatu perbuatan sekaligus perbuatan tersebut, seluruh benda yang bergerak beserta gerakannya, dan seluruh benda yang diam beserta diamnya.

Sekian apa yang beliau hafidzahullah sampaikan berkaitan dengan ushul ketiga ini dengan sedikit peringkasan dari kami. Namun tidaklah salah jika kami sampaikan syair yang dibuat seorang imam besar yang memiliki tempat tersendiri di kalangan umat muslim di negeri kita, Al Imam Muhammad bin Idris Asy Syafi’i rohimahullah berkaitan dalam masalah qodho dan qodhar.

( مَا شِئْتَ كَانَ وَ إِنْ لَمْ أَشَأْ … وَ مَا شِئْتَ إِنْ لَمْ تَشَأْ لَمْ يَكُنْ )

( خَلَقْتَ العِبَادَ عَلَى مَا عَلِمْتَ … فَفِيْ العِلْمِ يَجْرِي الْفَتَى وَ الْمُسِنْ )

( عَلَى ذَا مَنَنْتَ وَ هَذَا خَذَلْتَ … وَ هَذَا أَعَنْتَ وَ ذَا لَمْ تُعِنْ )

( فَمِنْهُمْ شَقِيٌ وَ مِنْهُمْ سَعِيْدٌ … وَ مِنْهُمْ قَبِيْحٌ وَ مِنْهُمْ حَسَنٌ )

Apa Yang Engkau Kehendaki Pasti Terjadi

Kendatipun Tidak Aku Hendaki,

Apa Yang Aku Kehendaki

Jika Engkau Tidak Hendaki Pastilah Tidak Terjadi,

Telah Engkau Ciptakan Hamba-HambaMu    Seseuai Dengan IlmuMu,

Di Dalam IlmuMu Berlangsung Kehidupan Orang Muda dan Tua

Kepada Ini Engkau Anugrahkan

Kepada Itu Engkau Tiada Kau Anugrahkan

Yang Ini Kau Tolong

Yang itu Kau Bairkan

Diantara Mereka Adanya Sengsara

Dinatara Mereka Ada Pula Yang Bahagia

Diantara Mereka Ada Yang Buruk

Diantara Mereka Ada Pula Yang Baik[5]

Diringkas dan diberi Catata Kaki Oleh,

Hamba Allah yang lemah

Aditya Budiman


[1] Lihat pengertian tauhid ini serta rinciannya secara ringkas beserta dalilnya di www.alhijroh.com dengan judul “Mentauhidkan Allah tetapi Musyrik”.

[2] Yaitu pencipta perbuatan baik dan buruk.

[3] HR. Abu Dawud no.4691 , Ibnu Majah no. 92. Lafadz di atas adalah teks riwayat Ibnu Majah. Hadits ini dinilai hasan oleh Al Albani rohimahullah dalam takhrij beliau untuk Sunan Abu Dawud.

[4] Tentang ayat ini Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin rohimahullah mengatakan, “Idhofah/penyandaran perbuatan kepada manusia dalam ayat ini memberikan konsekwensi bahwa manusia adalah adalah pelaku hakiki dari perbuatan mereka”. Beliau melanjutkan penjelasannya dengan mengatakan, “Maka manusia secara hakiki merupakan pelaku yang melakukan dan memilih untuk melakukan suatu perbuatan”. Kemudian di akhir penjelasan beliau mengatakan, “Ahlus Sunnah mengatakan,

Sesungguhnya manusia pada diri mereka ada kemampuan/qudroh, hak memilih/ihtiyar, dan keinginan untuk merealisasikan atas amal mereka akan tetapi yang menciptakannya dan yang menciptakan kemampuan/qudroh dan keinginan/irodah adalah Allah. Maka perbuatan manusia disandarkan/diidhofahkan kepada Allah menunjukkan bahwa perbuatan manusia itu adalah ciptaan Allah sekaligus merupakan takdir Allah, perbuatan disandarkan/diidhofahkan kepada manusia sebagai keinginan untuk merealisasikan atas amal mereka dan mereka adalah pelaku perbuatan tersebut secara langsung. Dengan kata lain amal/perbuatan itu disandarkan/diidhofahkan kepada hamba dari satu sisi dan disandarkan/diidhofahkan kepada Allah dari sisi lain”. [Lihat Tafsir Surat Ash Shoffat oleh Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin hal. 216, terbitan Dar Tsuroya, Riyadh, KSA]

[5] Lihat At Tadzkiroh oleh Al Qurthubi rohimahullah hal. 42 Asy Syamilah, lihat juga Manhaj Al Imam Asy Syafi’i fi Itsbatil Aqidah oleh DR. Muhammad Abdul Wahab Al ‘Aql hal. 434/II, terbitan Adwaus Salaf, Riyadh, KSA.

Tulisan Terkait

2 Comments ( ikut berdiskusi? )

  1. nandzard
    Sep 23, 2010 @ 00:25:48

    apakah berarti Allah menciptakan seseorang untuk masuk neraka?jika itu takdir orang tersebut.

    Reply

    • Aditya Budiman
      Jul 25, 2012 @ 05:04:13

      ingat bukankah segala sesuatu yang ada di muka bumi ini berjalan karena ada sebabnya?
      فَلَمَّا زَاغُوا أَزَاغَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

      “Maka ketika hati-hati mereka berpaling maka Allah akan palingkan hati-hati mereka, dan Allah tidaklah memberikan hidayahNya kepada orang-orang yang fasik” (QS : Ash Shof [61] :5).
      silakan renungkan tulisan kami ini di
      https://alhijroh.com/fiqih-tazkiyatun-nafs/alasanmu-yang-tak-bisa-ku-pahami/

      Reply

Leave a Reply