Adzab Qubur Terus Menerus Atau Gimana ?

22 Jan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Adzab Qubur Terus Menerus Atau Gimana ?

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Diantara keyakinan kita ahlu sunnah wal jama’ah (aswaja) adalah mengimani adanya adzab qubur. Mungkin pernah terbersik di hati kita 2 buah pertanyaan besar. Pertama, apakah adzab qubur itu pada ruh atau pada badan ? Kedua, apakah adzab qubur itu terus menerus hingga qiyamat ditegakkan atau sesuatu saat terhenti meskipun belum datang hari qiyamat ?

Untuk pertanyaan pertama telah kita singgung pada artikel sebelum ini. Kami persilakan klik di sini. Adapun pertanyaan kedua maka mari simak tanya jawab berikut ini.

Pertanyaan

Adzab Qubur Terus Menerus Atau Gimana 1

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin Rohimahullah pernah ditanya[1],

Apakah adzab qubur itu terus menerus (kontiniyu) atau terputus ?”

 

Jawaban :

Adzab Qubur Terus Menerus Atau Gimana 2

“Jika seorang manusia itu merupakan orang yang kafir –wal iyyadzu billah- maka sesungguhnya tidak ada lagi jalan menuju kenikmatan baginya. Sehingga adzab qubur untuknya bersifat kontiniyu terus menerus.

Sedangkan bila dia adalah seorang mukmin yang punya dosa maksiat maka dia akan diadzab sekadar, sesuai dosa-dosanya. Boleh jadi adzab atas dosa-dosanya itu lebih singkat dibandingkan masanya berada diantara waktu dia mati hingga tegak qiyamat (alam barzakh) maka ketika itu adzab yang dialaminya akan terputus”.

 

Setelah Isya, 11 Robi’ul Akhir 1437 H, 20 Januari 2016 M

Aditya Budiman bin Usman bin Zubir

[1] Lihat Majmu’ Fatawa Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin Rohimahullah hal. 30/II Terbitan Darul Wathon, Riyadh, KSA.

 

Tulisan Terkait

Leave a Reply