Puasa 6 Hari Di Bulan Syawal Sebagai Tanda Syukur

8 Jul

Share

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Puasa 6 Hari Di Bulan Syawal Sebagai Tanda Syukur

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah. Bulan Romadhon 1437 H telah berlalu meninggalkan kita. Sebagai seorang muslim kita tentu berharap puasa Romadhon kita diterima sebagai amal pahala di Sisi Allah ‘Azza wa Jalla. Kita juga tentu berharap puasa dan qiyamul lail kita menjadi sebab diampuninya dosa-dosa kita. Oleh sebab itu, untuk memperkuat harapan kita agar amalan kita yang sebelumnya menjadi seperti yang kita harapkan. Tentu kita harus berusaha mensyukuri apa yang sudah Allah Ta’ala berikan sebelumnya yaitu dapat melalui Romadhon dengan melaksanakan amal sholeh. Allah Subhana wa Ta’ala berfirman,

لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ

“Apabila kalian bersyukur sungguh benar-benar Kami akan menambahkan (nikmat) kepada kalian”. (QS. Ibrohim [14] : 7)

Salah satu bentuk rasa syukur kita dalam hal ini adalah mengikuti puasa Romadhon dengan melaksanakan puasa 6 hari di Bulan Syawal. Ibnu Rojab Rohimahullah mengatakan[1],

أن صيام رمضان يوجب مغفرة ما تقدم من الذنوب كما سبق ذكره. و أن الصائمين لرمضان يوفون أجورهم في يوم الفطر و هو يوم الجوائز. فيكون معاودة الصيام بعد الفطر شكرا لهذه النعمة. فلا نعمة أعظم من مغفرة الذنوب.  كان النبي صلى الله عليه و سلم يقوم حتى تتورم قدماه فيقال له : أتفعل هذا و قد غفر الله لك ماتقدم من ذنبك و ما تأخر ؟ فيقول : أَفَلاَ أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا ؟

“Sesungguhnya Puasa Romadhon merupakan sebab ampunan dosa-dosa yang telah berlalu sebagaimana telah disebutkan sebelumnya. Sesungguhnya orang yang berpuasa Romadhon akan dicukupkan ganjarannya pada hari Idul Fithri, yaitu hari yang diperbolehkan (makan dan minum –pen). Sehingga membiasakan diri untuk berpuasa setelah Idul Fithri merupakan ungkapan syukur atas ini. Karena tidak ada nikmat yang lebih berharga melainkan adanya ampunan atas dosa-dosa. Dahulu Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam biasa melaksanakan Qiyamul Lail hingga kaki beliau menjadi bengkak. Lantas ada yang mengatakan kepada Beliau Shollallahu ‘alaihi wa Sallam, “Mengapa engkau masih melakukan ini, padahal engkau adalah orang yang telah Allah ampuni dosa-dosamu yang dahulu dan yang akan datang ? Kemudian beliau Shollallahu ‘alaihi wa Sallam mengatakan,

أَفَلاَ أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا

“Apakah aku tidak boleh menjadi seorang hamba yang pandai bersyukur ?[2]

Beliau Rohimahullah melanjutkan,

و قد أمر الله سبحانه و تعالى عباده بشكر نعمة صيام رمضان بإظهار ذكره, و غير ذلك من أنواع شكره. فقال : وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ }. فمن جملة شكر العبد لربه على توقيفه لصيام رمضان و إعانته عليه و مغفرة ذنوبه أن يصوم له شكرا عقب ذلك.

“Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkan kepada para hamba Nya untuk mensyukuri nikmat Romadhon, dengan menunjukkan (mengeraskan) dzikir (dalam hal ini takbir Idul Fithri) kepada Nya dan lain sebagainya yang merupakan bagian dari rasa syukur. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur”.

(QS. Al Baqoroh [2] : 185)

Diantara bentuk syukur seorang hamba kepada Robbnya atas nikmat taufik/petunjuk untuk melaksanakan puasa Romadhon, memberikan pertolongan untuk melaksanakannya dan ampunan atas dosa-dosanya maka hendaklah dia berpuasa setelah Romadhon sebagai bentuk syukur atas hal tersebut”[3].

كان بعض السلف إذا وفق لقيام ليلة من الليالي أصبح في نهاره صائما و يجعل صيامه شكرا للتوفيق للقيام. و كان وهب بن الورد يسئل عن ثواب شيء من الأعمال كالطواف و نحوه ؟ فيقول : لا تسألوا عن ثوابه و لكن اسألوا ما الذي على من وفق لهذا العمل من الشكر, للتوفيق و الإعانة عليه

“Merupakan kebiasaan sebagian salaf jika diberikan taufik untuk melaksanakan Qiyamul Lail maka mereka keesokan harinya berpuasa dan menjadikan puasanya tersebut sebagai ungkapan syukur atas taufik dari Allah untuk melaksanakan Qiyamul Lail tersebut. Wahb bin Al Warid pernah diminta/ditanya tentang suatu ganjaran dari amal-amal seperti thowaf dan lain sebagainya ? Maka beliau menjawab, “Janganlah engkau meminta/bertanya ganjarannya namun mintalah/bertanyalah tentang sesuatu kepada yang memberikanmu taufik untuk amal ini sebagai rasa syukur atas taufik dan pertolongannya untuk melaksanakan amal tersebut”[4]. Kemudian inilah kalimat yang perlu diukir di hati kita,

كل نعمة على العبد من الله في دين أو دنيا يحتاج إلى شكر عليها. ثم للتوفيق للشكر عليها نعمة أخرى تحتاج إلى شكر ثان. ثم التوفيق للشكر الثاني نعمة أخرى يحتاج إلى شكر أخر و هكذا أبدا فلا يقدر العبد على القيام بشكر النعم و حقيقة الشكر الإعتراف بالعجز عن الشكر

“Setiap nikmat Allah kepada seorang hamba baik berupa agama ataupun dunia butuh disyukuri. Kemudian taufik untuk mensyukurinya juga merupakan nikmat yang wajib mendapatkan syukur kedua. Lalu taufik untuk mensyukuri kesyukuran yang kedua ini pun merupaan nikmat yang wajib mendapatkan syukur lainnya. Demikianlah seterusnya. Maka seorang hamba tidak akan mampu untuk (benar-benar -pen) bersyukur atas nikmat yang banyak. Karena hakikat syukur adalah mengetahui bahwa dirinya tidak mampu untuk benar-benar bersyukur kepada Allah”.   Maka mari, berusaha benar-benar bersyukur kepada Allah sekuat tenaga. Syukur yang paling dekat untuk kita usahakan adalah paling tidak melaksanakan puasa 6 hari di Bulan Syawal ini dan jangan tinggalkan malam anda tanpa sholat malam sama sekali. Sigambal, 2 Syawwal 1437 H / 7 Juli 2016 M. Bersama dua buah hati, Aditya Budiman bin Usman   #edisilebarandirumahaja [1] Lathoif Ma’arif Tahqiq Thoriq Bin Awadhallah hal. 388 terbitan Al Maktab Al Islami, Beirut. [2] HR. Bukhori no. 1130, Muslim no. 2819. [3] Lathoif Ma’arif hal. 389. [4] idem.    

Tulisan Terkait

Leave a Reply