Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr

9 Jul

Share

 

Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr

Alhamdulillah wa sholatu wa salamu ‘alaa Rosulillah wa ‘alaa ashabihi wa maa walaah.

Mendapatkan lailatul qodar merupakan dambaan setiap muslim. Namun tak sedikit dari kita yang bingung bagaimana mendapatkannya, apa yang harus dilakukan untuk mendapatkannya, amalan apa yang dianjurkan ? Kesemua hal itu sudah kita bahas beberapa waktu yang lalu. Silakan simak di sini.

Syaikh Prof. DR. ‘Abdur Rozzaq Hafizhahullah mengatakan,

Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr 1

“Sesungguhnya semangat untuk mendapatan malam ini (lailatul qodr), berusaha melaksanakan keta’atan dan bersungguh-sungguh berdo’a merupakan tanda orang-orang yang terpilih dan alamat orang-orang yang baik (bertaqwa –pen.). Bahkan mereka adalah orang-orang yang sangat berharap kepada Allah agar mereka diberikan maaf dan ampunan. Karena pada malam tersebut ditetapkan perkara seseorang selama setahun penuh. Maka mereka berdo’a dan mengulang-ulang do’anya. Pada setiap tahunnya mereka bersungguh-sungguh mengerahkan kemampuan, memohon pertolongan dan taufik dari Allah (untuk mendapatkannya -pen)”[1].

Pada kesempatan kali ini kita akan mengetengahkan sebuah hadits Nabi Shollallahu ‘alaihi wa Sallam dari ‘Aisyah rodhiyallahu ‘anha,

قُلْتُ يَا رَسُولَ اَللَّهِ : أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَيَّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ اَلْقَدْرِ, مَا أَقُولُ فِيهَا? قَالَ: قُولِي: اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ اَلْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

“Wahai Rosulullah, bagaimana pendapatmu jika aku mendapatkan malam lailatul qodr ? Apa do’a yang aku panjatkan ketika itu ? Bacalah

(اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ اَلْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي) ‘Allahumma Innaka ‘Afuwwun Tuhibbul ‘Afwa Fa’fu’anni’ Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Dzat Yang Maha Pemaaf dan Mencintai Maaf maka ampunilah aku”[2].

Syaikh Prof. DR. ‘Abdur Rozzaq Hafizhahullah mengatakan[3],

Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr 2

“Do’a yang memiliki keberkahan ini memiliki makna yang agung, kandungan yang mendalam, memilki manfaat dan pengaruh yang besar. Do’a ini sangat sesuai dengan malam lailatul qodr. Malam ini sebagaimana telah disampaikan sebelumnya merupakan malam ditentukannya semua perkara, amal-amal seorang hamba selama satu tahun hingga malam lailatul qodr berikut. Barangsiapa yang Allah anugrahkan pada malam tersebut ‘afiyah dan kemaafan dari Robb nya maka dia telah beruntung, berhasil dan mendapatkan keuntungan yang sangat besar. Barangsiapa yang diberikan ‘afiyah di dunia dan akhirat maka berarti dia sungguh telah diberikan kebaikan yang sangat mulia. ‘Afiyah tidak sebanding dengan apapun”.

 

Lantas apa makna permintaan tesebut ? Apa Makna ‘Afiyah ?

Syaikh Prof. DR. ‘Abdur Rozzaq Al Badr Hafizhahullah mengatakan[4],

Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr 2c

“(الْعَفْوَ) artinya dihapuskannya dosa dan ditutupi dosa (dari pandangan manusia –pen.) sedangkan (العافية) adalah Allah memberikan keamanan bagi seorang hamba dari segala macam siksaan, rasa benci dan fitnah/cobaan, yaitu dengan Allah palingkan darinya hal tersebut dan Allah jaga diri hamba tersebut dari bala bencana dan sakit serta Allah menjaganya dari keburukan dan perbuatan dosa”.

(Lebih lanjut tentang makna dan kandungan do’a ini silakan rujuk tulisan kami di sini.)

Di bagian penutup penjelasan do’a malam lailatul qodr ini, Syaikh Prof. DR. ‘Abdur Rozzaq Al Badr Hafizhahullah mengatakan,

Do’a Mendapatkan Lailatul Qodr 3

“Oleh karena itu, sesungguhnya diantara kebaikan bagi seorang muslim adalah dengan memperbanyak do’a yang penuh berkah ini pada setiap waktu dan keadaan. Terutama pada malam lailatul qodr yang pada mala mini ditentukan seluruh perkara. Hendaklah seorang muslim mengetahui bahwasanya Allah ‘Azza wa Jalla adalah Dzat Yang Maha Memberi Maaf dan Menyukai Kemaafan. Firman Allah Subhana wa Ta’ala,

وَهُوَ الَّذِي يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَعْفُو عَنِ السَّيِّئَاتِ وَيَعْلَمُ مَا تَفْعَلُونَ

“Dan Dialah yang menerima taubat dari hamba-hamba Nya dan memaafkan kesalahan-kesalahan mereka dan mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (QS. Asy Syuuroo [42] : 25)

Allah Subhana wa Ta’ala senantiasa memberikan kemaafan yang luas. Setiap orang pasti sangat membutuhkan ‘afiyah, membutuhkan ampunan Nya. Tidak ada seorangpun yang merasa cukup atas ‘afiyah dan ampunan dari Nya. Sebagaimana tidak ada seorangpun yang merasa cukup dari rahmat Allah dan kemurahan Nya.

Kita memohon kepada Allah agar memberikan kita ‘afiyah, mamasukkan kita kepada rahmat Nya, agar kita mengamalkan keta’atan dan menunjuki kita kepada jalan yang lurus”[5].

 

Mudah-mudahan bermanfaat.

 

Sigambal, setelah subuh.

22 Romadhon 1436 H / 9 Juli 2015 M / Aditya Budiman bin Usman

[1] Lihat Fiqh Al Ad’iyah wal Al Adzkaar hal. 267/IV terbitan Kunuz Isybiliya, Riyadh, KSA.

[2] HR. Tirmidzi no. 3513, Ibnu Majah no. 3850. Hadits ini dinilai shohih oleh Al Albani dan dinilai hasan shohih oleh At Tirmidzi.

[3] Idem.

[4] Idem hal. 31/III.

[5] Idem hal. 268-269/IV.

 

 

Tulisan Terkait

One Comment ( ikut berdiskusi? )

  1. dimas aryo
    Jul 09, 2015 @ 21:49:35

    terimakasih sharing dan pengingatnya. Allah senantiasa memberi petunjuk untuk kebaikan dan kemudahan kita. nikmat manalagi yg kita dustakan..
    semoga kita dapat menjalankannya

    Reply

Leave a Reply